Ladies Traveler

Perempuan Juga Bisa Keliling Dunia


February 09, 2010

Tentang Kamboja

6 Februari 2010 jam 22… (sekian) saya baru sampe di pool bus… (apa ya? lupa), Phnom Penh-Kamboja. Saya stay di Phnom Penh 2 hari 3 malam. Menurut saya, gak ada yang istimewa dari Phnom Penh dan kota ini terasa membosankan. Saya lama stay disini karena nginepnya gratis (di tempat temen couchsurfing), coba kalo gak gratis, buru2 cabut aja dah biar gak rugi di penginepan!!

Phnom Penh, ibu kota Kamboja, pusat semua pemerintahan dan roda perekonomian suatu negara berlangsung. Tapi kok sepi ya?? setelah sebelumnya terkagum-kagum sama HCMC, nyampe Phnom Penh kayak kebanting abis rasanya… Nggak seperti HCMC yang walaupun cuman ibukota provinsi tapi udah rame dan suasananya menyenangkan banget, Phnom Penh menurut saya hanya sedikit di bawah Malang (lebih rame Malang). Trus di Phnom Penh udaranya panas n kering banget, bikin bibir saya pecah-pecah dan kulit mendadak bersisik. Tapi dari informasi yang saya peroleh dari salah satu diplomat Indonesia untuk Kamboja (kemaren saya sempat main ke Embassy Indonesia untuk minta brosur Indonesia), panas sekarang ini belom ada apa-apanya jika dibandingkan nanti saat musim kemarau! OMG, gak bisa kebayang gimana saat musim kemarau nanti! sekarang aja udah bikin kulit saya kering gak karu-karuan, apalagi nanti kalo misalnya saya travelingnya pas musim kemarau! I really didn’t recomend you to visit Cambodia in dry season… Disisni juga pohon-pohonnya ampun-ampunan sedikitnya! bikin suasana semakin berasa seperti di oven!! Saya sering dehidrasi di Phnom Penh, apalagi dengan paket “susur kota” yang saya susun sama Nisun karena udah gak kuat bayar angkutan. Alhasil, pengeluaran selama di Phnom Penh habis untuk beli minuman! and you know, biaya hidup di Phnom Penh ternyata juga selangit!! masa satu botol gede air mineral (1500ml) harganya $0.55 (setara dengan Rp.5000), padahal kan kalo di Indonesia cuman Rp.3000 dan kalo di Vietman (HCMC) cuman 5000VND (setara dengan Rp.2500). fiuuuhhh….


Kamboja emang salah satu negara yang masih tertinggal jauuuhhhh sekali daripada negara-negara lain di Asean, tapi biaya hidup disini muuahal banget, makanya nggak heran kalo saya banyak melihat orang-orang disini yang hidup (mungkin, tapi dalam kacamata saya iya) masih di bawah garis kemiskinan. Disini banyak banget anak-anak kecil yang gak keurus gitu dan kondisininya jauh lebih memprihatinkan daripada anak jalanan di Indonesia. Kasian banget deh pokoknya…

Menurut saya, gak ada yang menarik dari Phnom Penh, selain “killing-killing-anya” dan saya pun akhirnya memutuskan untuk gak mengunjungi killing field dan museum Tou (apaan sih? lupa! pokoknya museum menyeramkan tentang kejahatan yang dilakukan pasukan Khmer Merah). Why? alasan klasik, karena saya takut! daripada rugi udah bayar tuk-tuk n tiket masuk, tapi ngebikin saya tambah parnoan, mending saya nggak usah kesana… hehehe… :D Tapi, bagi yang mo ke Phnom Penh, sebaiknya anda mengunjungi kedua tempat itu.

Hari ini saya moving dari Phnom Penh ke Siam Reap. Tahu lah, saya kesini untuk mengunjungi apa? Yah, apa lagi kalo bukan untuk mengunjungi Angkor What? hehehe… :D Itu lho, candi yang terkenal banget, lokasi shooting-nya Tomb Rider.

Perjalanan dari Phnom Penh ke Siam Reap ditempuh dalam waktu 6 jam dengan bus. Busnya murah, cuman $4. Kondisi busnya emang gak bagus-bagus banget sihhh… tapi yang penting gak kepanasan sudah cukup menurut saya. Di perjalanan dari Phnom Penh ke Siam Reap saya melihat daerah pedesaan Kamboja. Pedesaan di Kamboja kering dan tandus sekali, kering karena sepertinya curah hujan disini rendah dan tandus karena kekurangan pohon. Rumah-rumah penduduk desanya juga masih sangat tradisional, cuman terbuat dari kayu. Jauh sekali jika dibandingkan dengan Indonesia… Makanya, bersyukurlah jadi orang Indonesia.
Pas nyampe di Siam Reap, saya dijemput sama tuk-tuk, sopir tuk-tuknya bawa kertas yang ada tulisannya Ms. Okvina Nur Alvita, persis kayak di bandara gitu… Berasa jadi orang kaya saya… hehehe… :P
Tau kenapa saya sampe dapet perlakuan seperti itu? Karena saya booking hotel dari Phnom Penh. Ini salah satu fasilitas yang dikasih sama hotel. Fasilitas lainnya, standar lah… AC, kamar mandi dengan air panas-dingin, TV, kulkas, free internet dan free breakfast. But, you know how much I must pay? $12!! karena saya berdua sama temen, jadinya cuman $6 per orangnya! kalo menurut saya sih murah banget dengan semua fasilitas yang didapet untuk ukuran hotel di dekat tempat wisata yang udah mendunia. Dan saya kembali harus dibuat kagum setelah masuk kamar hotel, kamarnya gede banget dan ada bath tube-nya pula! Untuk fasilitas sarapan besok pagi, saya gak mau rugi, saya mau makan sampe sekenyang-kenyangnya, apalagi kan mo seharian ngelilingin Angkor Wat, so harus simpen tenaga sampe makan siang… :D
Oke, itu dulu kali ya cerita tentang Kamboja, nanti disambung lagi… :)

Siam Reap, 9 February 2010 15.59
~Okvina Nur Alvita

3 thoughts on “Tentang Kamboja

  1. Okvina Nur Alvita says:

    Fotonya mana Vin? Aku gak kebayang niy, klo gak ada fotonya… Aku mau ah ke Ankor Wat, tapi kayanya gak ke Pnom Penh dulu deh…transit sebentar aja langsung ke Siam Reap…

    Hehehe
    (Dita-komentar di blog wordpress saya)

  2. zati says:

    boleh tanya? dimana ya hotel murah tu? apa namanya?

  3. Lutfi says:

    Nama museumnya Tuol Sleng Genocide. Dulu waktu ke Phnom Penh saya sempat ke museum tersebut dan ke killing field. Menurut saya memang nggak ada yang istimewa di Phnom Penh. Jauh banget bila dibandingkan sama Siem Reap.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *