Ladies Traveler

Perempuan Juga Bisa Keliling Dunia


February 16, 2010

Jadi Backpacker?

Newly Backpacker

Gak kerasa ya, ternyata saya sudah dua minggu melanglang Asean. Sekarang saya sudah di Kuala Lumpur-Malaysia.

Banyak yang ingin saya ceritakan sih selama perjalanan Asean Trip ini, tapi sayangnya saya gak punya cukup waktu untuk menuliskannya. Disamping itu, saya tidak membawa laptop saya, jadi aktivitas menulis menjadi semakin terhambat.

Sekarang saya lagi numpang di flat salah 5 mahasiswa Indonesia yang kuliah Universiti Malaya. Berhubung orangnya masih tidur, jadi saya lebih leluasa untuk minjem laptopnya.

Oke, ada yang ingin saya ceritakan saat perjalanan saya dari Kamboja menuju ke Thailand.

Walaupun ini bukan perjalanan yang paling melelahkan, tapi menurut saya perjalanan Kamboja-Thailand kurang nyaman dan menduduki perjalanan melelahkan kedua selama Asean trip. Saya harus bayar $12 untuk perjalanan Siam Reap (kamboja) sampai Bangkok (Thailand). Tapi fasilitas dan pelayanan yang saya dapatkan sangat tidak sesuai dengan uang yang harus saya bayar. Dari Siam Reap menuju Poipet (border Kamboja) saya diangkut dengan bus model trans pakuan kalo di Bogor, emang sih ada AC-nya tapi sempitnya itu lho yang gak ketulungan! masih belom lagi bule-bule yang naik badannya kan pada segede-gede kulkas! Jadi ngebikin suasana semakin sesak saja! udah gitu, kami para penumpang bus masih disuruh jalan kaki dari border Poipet (Kamboja) menuju Aranyaprathet (thailand). kebayang dong jalan kaki melintasi border dua negara yang ternyata gak deket! kalo pas lagi gak bawa backpack sih gak masalah, tapi ini udah bawa backpack, panasnya ampun-ampunan lagi, masih di suruh jalan! Padahal waktu perjalanan Vietnam-Kamboja, atau Thailand-Malaysia, yang juga harus melintasi border kedua negara, travelnya nganterin, nggak ngebiarin jalan sendiri seperti ini. Fiuuuhhh… 🙁

Anyway, kok saya jadi curhat colongan begini ya? padahal yang pengen saya ceritain kan bukan ini…. 😀
Jadi begini, waktu undah selesai urus-mengurus visa di Imigrasi Thailand, kami meneruskan perjalanan ke Thailand. Nah, disitu ada salah satu penumpang ngajakin ngobrol. Saya lupa nggak nanyain namanya, yang pasti dia dari U.S, sebut saja Mr.X. Percakapan ini sengaja saya terjemahkan dalam bahasa Indonesia, supaya lebih memudahkan pembaca.

“hai, kamu dari mana?”, tanya Mr.X
dengan senyum yang sumringahnya saya jawab “Indonesia”
“sudah saya duga, soalnya kamu pake kerudung sih”
saya hanya senyum, “kamu udah pernah ke Indonesia belum?”
“sudah dong…”
“kemana? Bali ya?”
“saya tidak terlalu suka Bali, karena terlalu banyak orang asing disana. saya beberapa waktu lalu mengunjungi Batam dan Medan. dua kota itu sangat indah”
“oh ya? saya malah belom pernah kesana… walaupun orang Indonesia, tidak semua tempat di Indonesia sudah pernah saya kunjungi, soalnya Indonesia luas banget siihhh..”
“anyway, kamu mau kemana?”
“ke Bangkok”
“ini untuk pertama kalinya kamu ke Thailand?”
“ya”
“setelah dari Bangkok, langsung pulang ke Indonesia?”
“nggak, saya masih mau ke Kuala Lumpur dulu, trus singapore, batam, baru pulang ke Indonesia. dan sebelumnya saya juga ke HCMC, Phnom Penh dan Siam Reap lho…”
“Wow, I like that, I really like that!”
saya cuman senyum.
“you know, ini baru pertama kalinya saya ketemu sama orang Indonesia yang jadi bacpacker juga. jarang banget orang Asia terutama orang Indonesia yang jadi budget traveler…”

itu sepenggal percakapan saya dengan Mr.X.

Yah, selama saya dua minggu jadi backpacker dan pindah dari satu negara ke negara lain, saya memang tidak pernah melihat muka orang asia tenggara lainnya (apalagi orang Indonesia) yang juga jadi backpacker. Sampai-sampai saya selalu merasa saya yang jadi orang asing di tengah-tengah orang-orang bule yang jadi traveler seperti saya…

Dunia Backpacker memang masih belum “membumi” bagi orang Indonesia. Sangat sedikit orang Indonesia yang tahu, apalagi paham dengan dunia ini. Mungkin dalam benak orang kita, jalan-jalan ke luar negeri itu mahal, masih belum lagi kekhawatiran tentang keamanan, terus nanti kalo begini gimana? kalo begitu gimana? itu juga pernah saya alami. Tapi ternyata semuanya bisa diatasi dan terlewati dengan menyenangkan kok… 🙂
Banyak pengalaman dan pembelajaran yang saya dapatkan selama dua minggu jadi backpacker. Banyak juga suka duka yang saya alami (tentang hal ini, tunggu di postingan saya selanjutnya). Tapi menurut saya, selama kita masih muda, inilah saatnya kita merasakan hal itu… pengalaman-pengalaman yang gak akan tergantikan seumur hidup. Di travelers tale ada statement yang bilang begini “pembelajaran jadi traveler selama satu tahun, dapat melebihi kuliah selama empat tahun”, dan saya saat ini sedang merasakannya… Anak muda Indonesia, ayo dong jadi backpacker juga… Kalo masalahnya di mahal, nggak mahal kok kalo kita bisa kelola uang dengan baik selama traveling. Saya aja selama dua minggu moving ke empat negara, baru ngabisin sekitar 2,1 juta dan itu udah termasuk biaya transport, makan, penginepan, ke tempat wisata, dll…

Trust me, uang yang kita keluarkan sangat sangat sangat terbayar dengan pengalaman yang kita dapet… 🙂

Kuala Lumpur, 16 Februari 2010 08:34
~Okvina Nur Alvita

6 thoughts on “Jadi Backpacker?

  1. Okvina Nur Alvita says:

    weeww.. enak bgt jalan2.. pengen tp gak nyampe2..
    (muhammad zakariah-komentar dari blog wordpress saya)

  2. Okvina Nur Alvita says:

    vina keren abngeeeet!!!
    jangan lupa pas pulang nanti tulis semua perjalan kamu dan jangan lupa budget yang dikeluarin. kali ajabiar bisa jadi inspirasi buat saya danyang lain buat jalan-jalan ala backpacker
    (lulung-komentar dari blog wordpress saya)

  3. Okvina Nur Alvita says:

    mau banget, vin backpakeran…nabung dulu sari sekarang yak…ntar kamu ajarin aku trik2nya. hehe. siap2 liat2 waktu cuti nih…kerja kantorn bikin susah cari waktunya..huhu
    (rifzahra-komentar dari blog wordpress saya)

  4. Okvina Nur Alvita says:

    halo, menarik banget tulisan kamu. thanks udah sharing. Tulis teknis sebelum berangkat juga dunk. Gimana urus visa, budget dsb….

    aq juga pengin backpackeran gitu… tapi terus terang belum tau teknisnya gimana, termasuk transportnya.

    sukses selalu ya…
    (jojo-komentar dari blog wordpress saya)

  5. ketut says:

    ingin sekali ak backpacker ma km? ayo kpn mw brgktx?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *